Sejarah Menyamak Berjemur.

Sejarah Menyamak Berjemur.

Percaya atau tidak, Menyamak matahari sebenarnya mempunyai sejarah yang panjang dan menarik. Malah, soalan “tan atau tidak tan” tarikh kembali ke zaman Rom purba, dan sudah tentu, perdebatan masih gaji pada hari.

Sejarah Menyamak memiringkan terutamanya dalam budaya keutamaan dan status sosial. Semasa zaman Rom purba, contohnya, tans dianggap menarik. Mereka telah jadi tidak diingini bahawa wanita sebenarnya pergi untuk membuat kulit mereka kelihatan lebih ringan. Kerana kosmetik ini adalah berasaskan plumbum, wanita telah benar-benar membahayakan kesihatan mereka agak teruk dengan menggunakan kosmetik tersebut.

Untanned kulit terus bergaya sewaktu zaman Shakespeare. Ini terutamanya kerana kulit yang ringan adalah dianggap menjadi tanda taraf yang lebih tinggi. Sekali lagi, Walau bagaimanapun, wanita yang menggunakan plumbum yang berasaskan kosmetik untuk mencapai penampilan mereka lebih ringan. Malah, mengikut sesetengah ahli sejarah, Elizabeth saya meninggal dunia akibat menggunakan begitu banyak membawa kulit beliau.

Semasa abad ke-18 dan 19, adil kulit yang bebas-freckle adalah dianggap menarik seluruh Eropah. Keutamaan ini adalah terutamanya kerana orang-orang yang dilakukan secara manual buruh telah tans dari bekerja di luar dan di ladang. Oleh itu, seorang yang mempunyai kulit yang ringan adalah dianggap menjadi tanda bahawa seseorang adalah lebih kaya dan mampu untuk mengupah orang lain untuk melakukan kerja. Atas sebab ini, Mahkamah Diraja Perancis cenderung serbuk wajah-wajah mereka untuk kelihatan putih seperti mereka boleh.

Semasa abad ke-20, buruh mula berubah dan lebih mula mengambil tempat dalam rumah. Perlahan-lahan, kulit tan mula dilihat lebih sebagai tanda kegiatan dan bukannya buruh, kerana orang-orang yang kaya mampu menghabiskan lebih banyak masa di kawasan terbuka dan bersenang-senang. Persepsi ini adalah tambahan ditegakkan dalam tahun 1920-an yang Bilakah Coco kemuliaan, yang merupakan seorang pereka fesyen terkenal dunia, pulang dari perjalanan ke Riviera Perancis dengan tan gelap.

Trend yang dilancarkan oleh kemuliaan Coco berterusan ke tahun 1960-an. Dengan ini masa, tan kulit adalah anggap sebagai tanda kekayaan dan kesejahteraan kesihatan yang baik. Ini terutamanya kerana memperoleh tan dikaitkan dengan pergi bercuti dan menghabiskan masa menikmati aktiviti riadah seperti berenang dan mempunyai barbeku di belakang rumah. Ia adalah pada masa ini bahawa orang mula sengaja menghabiskan masa di bawah matahari untuk memperoleh tan.

Sesetengah budaya yang masih menganggap saksama kulit menjadi lebih wajar, seperti Jepun. Di sini, wanita melalui besar panjang untuk mengelakkan Menyamak. Di Afrika dan India, kulit yang ringan juga adalah lebih wajar kerana kulit gelap dikaitkan dengan golongan lebih rendah. Jadi, ia seolah-olah bahawa apa yang indah di satu negara tidak semestinya sama dengan di negara lain!

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *