Kempen-kempen anti-Suicide

Kempen-kempen anti-Suicide

Ia adalah satu kenyataan menyedihkan dan tragik yang bunuh diri meningkat. Ia bukanlah satu fenomena yang mempengaruhi remaja hanya semata-mata. Anak bongsu saya sudah membaca tentang adalah seorang budak lelaki berusia tujuh tahun yang menggantungkan dirinya dari beliau bedpost yang menggunakan tali pinggang beliau. Ianya juga merupakan pilihan yang Malangnya biasa bagi warga tua. Perniagaan orang yang melakukannya, penganggur yang melakukannya, yang tertekan melakukannya, terkenal orang yang melakukannya, orang miskin yang melakukannya, orang kaya yang melakukannya, seterusnya dan terakhir kerana tiada kategori tunggal mangsa yang jatuh ke dalam.

Bagaimana kita boleh berhenti ini? Kempen-kempen kesedaran telah dilancarkan dan rehashed selama ini. Mereka mengarahkan orang ke arah talian bantuan untuk membunuh diri dan kaunselor. Saya pasti mendekati kedua-dua pilihan ini telah menyelamatkan banyak. Masalahnya ialah, apa yang berlaku kepada orang-orang yang tidak berasa keinginan untuk disimpan? Untuk mengangkat telefon dan memanggil untuk membantu membawa keinginan untuk bantuan. Mungkin kesedaran keperluan dimensi lain yang ditambah kepada kempen bersama-sama dengan standard anak panah menunjuk ke arah terapi dan rayuan untuk menghubungi talian bantuan.

Ada benang tenunan melalui cerita-cerita Datuk yang cuba untuk masuk akal dari bunuh diri yang dikasihi. Yearning untuk Bersatu semula dengan mereka adalah merangkumi semua tetapi satu pemikiran ini terus membuat penampilan. Yang ini… ‘Saya tidak mahu merasakan kesakitan orang-orang yang suka saya dengan cara saya menderita azab bercuti kerugian bunuh diri’. Sebagai seseorang yang telah kehilangan yang tersayang dengan membunuh diri, saya berkata ia sendiri. Lebih dan lebih lagi saya sudah berkata. Rakan karib saya, yang tidak diuruskan dengan kerugian bunuh diri tetapi berurusan dengan kemurungan, tidak pergi ke bawah jalan raya itu kerana dia tahu apa yang saya telah melalui sudah.

Kematian yang tersayang sentiasa tragis dan kesedihan selalu berikut. Bercakap kepada sesiapa sahaja yang telah telah ditinggalkan yang tersayang telah membunuh dan anda akan tahu kesakitan pada tahap agonising yang sama sekali berbeza. Nota bunuh diri tidak akan pernah menjawab soalan. Rasa bersalah itu tidak akan meninggalkan. Patah hati yang tidak pernah menyembuhkan. Jiwa tidak pernah pulih. Air mata yang tidak pernah berhenti. Sakit di bahagian dalam tidak pernah dulls. Kenangan yang gemar akan sentiasa digantikan dengan kebenaran pahit akhir yang membunuh diri. Bunuh diri mengambil peluang untuk mendapatkan jawapan.

Mungkin ini adalah di mana kempen kesedaran akan kehilangan sesuatu. Mungkin sudut berbeza yang boleh membantu menyelamatkan lebih banyak nyawa jika mereka memberi tumpuan kepada kesedihan shattering yang ketinggalan. Menyiarkan cerita-cerita orang yang nyata, nyata air mata, nyata menderita. Menunjukkan fakta-fakta yang God-awful seumur hidup bersedih dalam tiada perkhidmatan lebih hitam dan putih. Jika ini dilakukan dengan membunuh diri mungkin mempunyai percikan kesedaran mengenai kesan-kesan. Ia tidak akan menjadi usaha untuk menyemai rasa bersalah tetapi usaha untuk menanamkan realisme.

Bunuh diri mungkin tidak kekal akhir untuk situasi yang seolah-olah tidak dapat diatasi. Tetapi, ia adalah permulaan jumlah kemusnahan di hati, jiwa dan minda kita ketinggalan. Itulah realiti.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *